Akhirnya kindle pun di tangan!

Kindle pertamaku
Kindle pertamaku – akhirnya pesan lewat Taobao.com

Kamu orang asing di Cina? Bahasa mandarinnya pas-pasan, sebatas survival? Mau beli Kindle? Ceritanya bisa penuh liku. Tergantung banyak hal. Buat kami yang sama-sama orang asing ber-mandarin pas-pasan, sebisa mungkin menghindari pola bentar-bentar minta tolong sama teman lokal, hal sepele gitu bisa jadi ribet.

So, berawal dari sekitar 3 tahun lalu, pertama kali saya tau soal Kindle. Setelah pelajarin ini itu di internet, ngga lama langsung jatuh cinta. Dan ngehayal cepet punya! Memang ngga super mahal sih, hanya maklum lah karena pengangguran..plus keluarga kecil kami masih punya banyak prioritas utama, jadi hasrat ber-Kindle saya kesampingkan dulu.

Belakangan ini hasrat nulis saya makin menjadi, tapi terhambat sama jam terbang baca saya. Jadilah ide segudang tapi cepet layu dan nguap entah kemana :p dugaan saya sih akar ide itu ngga kuat..jadi cepet tumbang. Hal lain, danau ide dan pengetahuan saya terasa keriiing ring ring, sekering ranting di musim panas. Sempat senang ngga terkira saat di kota Xian ini ada perpustakaan provinsi yang oke punya. Artinya, koleksi buku berbahasa Inggris-nya lumayan, beberapa ribu buku.

Sempat mau daftar member perpus supaya bisa pinjem buku, tapi kok depositonya selisih dikit doang sama harga Kindle basic ya (sekitar 500 RMB)??! Duh, mending beli Kindle aja deh sekalian.. apalagi kami masih nomaden gini, dalam 5 tahun aja udah 8 kali pindahan.. kontraktor sejati! Bayangin kalo musti pindahan bawa buku segambreng terus..ngga kali deh.

281120126362

Cek lah kesana kemari; harganya, tipenya, fiturnya, cara pesannya, plus minusnya dibanding ereader device lainnya macam Nook, Sony, iRiver, dsb. Hasilnya, sempet bikin bete. Gara-garanya ini nih..

1. Karena Kindle ngga dijual di toko langsung jadi harus pesan online ke amazon.com (US). Amazon.com ngga melayani pemesanan dan pengiriman  dari Cina, sementara Amazon.cin (Cina) pun ngga jual Kindle device selain aksesorisnya aja.

2. Bisa titip beli sama keluarga yang ada di Kanada, atau teman baik yang ada di US. Kirim uangnya bisa lewat Western Union atau Paypal, cuma ngga suka sama biaya admin WU yang nurutku terlalu gede :p Belum lagi kalo ada kerusakan produk artinya kami harus kirim kindle nya ke US/Kanada dulu – alamat si pembeli, lalu mereka kirim ke amazon, begitu juga begitu produk dikembalikan dari amazon ke mereka dulu baru dikirim ke Cina.

3. Pingin beli online di Cina (Taobao.com) hanya masih trauma sama kejadian beli Tablet Asus Transformer dulu disini, yang ternyata semua aplikasi dlm bahasa mandarin, bisa download aplikasi alternatif dari internet, persoalannya adalah kalo ngga format aplikasinya ngga keterima Android,  ya proses konversi format dari non android ke android kok ya ribet gitu.. ngga praktis banget sih, hari gini?! So, khawatirnya beli kindle disini, eh malah ngga bisa di pake krn bahasa dan programnya beda – barang tiruan misalnya.

4. Keaslian produk dan registrasi ke amazon. Orang-orang bilang, ngga perlu registrasi segala, di internet itu ribuan ebook gratis! Saya males jawabin komentar begitu. I know what I want and what I might need. Saya sadar kalo ngga semua ebook bestseller itu bisa ditemuin didapetin gratisannya, plus kalo ada kerusakan dan masalah dengan device gimana saya bisa komplen ke amazon.com kalo ngga pernah registrasi? Sementara kalo barang tiruan ya jelas ngga diakui kodenya sama amazon. Karena kebutuhan baca saya terkait sama kebutuhan menulis, bisa jadi buku yang paling saya butuhin cuma bisa di beli – bukannya download gratisan, nah kalo musti nunggu ebook pirate atau yang gratisan legal, ya ngga greget aja.. Jangan buku baru, buku lama aja juga ngga selalu bisa dapet ebook gratisnya, bahkan ngga semua buku ada ebooknya😀

5. Pingin nitip beli online lewat temen, masih nimbang-nimbang nanti apa ngga repotin si pembeli tiap kali mo beli ebook dari amazon? Kalo ngga deket-deket amat kok ragu juga yah.. – payah juga ternyata kalo terlalu timbang-timbang dan males minta tolong orang. Apalagi kalo baru kenal.

Akhirnya, saat masih nimbang, keberuntungan dateng. Ada book club di kota ini. Selama ini saya saling kontak sama kordinator club itu. Orang lokal. Waktu saya kasih respon soal tawaran ebook dia yang ratusan itu, saya tanya apa dia tahu toko yang jual Kindle. Ternyata berakhir dengan dia tawarin saya bantuan untuk beli online. Singkatnya, saya sambut tawaran itu. Kami set waktu ketemuan di rumah dia sekalian jemput buku buat bahan diskusi Desember ini, dan voila! Pesanan online pun selesai. 3 hari Kemudian Kindle sampai di tangan. Yayy!! Ngga terkira senangnya😀

Dari pertemuan pertama itu ngga hanya kindle di order, buku di jemput, ratusan ebook di transfer ke USB, tapi juga kami merasa klop di banyak hal yang bikin cepat dekat. Waktu jadi kerasa singkat banget. Karena memory card saya bermasalah, dia pinjami saya portable hard disk nya buat nampung ebooks dan tv shows favorit. Yang paling melegakan adalah..kami ngga ada masalah komunikasi dalam bahasa Inggris. Seringkali ketemu orang lokal baik dan menyenangkan, tapi harus merenggang karena hambatan komunikasi terlalu besar😦

So, I blessed the day I met her. Ngga hanya untuk kindle, tapi juga untuk pertemanan baru yang keliatannya akan amat berpotensi saling mengisi. Nothing can stop me from reading now!😀

291120126379

Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s