Pengalaman cidera tulang kelingking (dislocated toe) di Cina

Hari pertama puasa ini saya bilang ujiannya lumayan berbobot…alias cukup berat. Ngga tahu yah apa ini terlalu ngait-ngaitin sama ibadah ramadhan, paling tidak saya ngeliatnya sih sebagai ujian untuk kontrol diri dan keikhlasan saya. Ada beberapa kejadian yang cukup mengganggu dan bikin gusar hari ini..

Yang terutama adalah jari kelingking kaki saya yang kanan kepentok bagian belakang sepatu suami saat kami berdua jalan cepat menuju ke kantor agen properti tadi pagi. Itu mau ketemuan sama pemilik apartemen baru kami – tandatangan kontrak sewa. Per-tengah agustus besok sewa apartemen kami yang sekarang habis, dan pemiliknya ngga bersedia perpanjang karena alasan yang dia ngga bilang. Masih ada waktu sebulan lebih sebetulnya buat kami cari apartemen lain dan pindahan, tapi suami saya udah gak sabar pingin nikmatin tempat lebih baik, sekaligus ngasih rasa damai juga kalo udah ada tempat baru, dan kita bisa nyicil pindahan pelan-pelan. Sayang rasanya uang sewa sebulan bisa untuk perpanjang satu bulan di tahun depan kan, tapi yang cari nafkah maunya gitu.. argumennya dia sih merasa berhak untuk dapet sedikit ‘kenikmatan’ disisi itu. Baiklah..

Terus, karena kami berdua sama-sama jalan cepat, kelingking kaki saya kebentur cukup keras sampe dalam 1 atau 2 detik itu kelingking berubah posisi, jadi bengkok, menjauh dari jari terdekatnya kayak kipas! Ngeliat bentuk bagian tubuh saya jadi aneh ngedadak gitu saya panik, mulai kerasa sakitnya… saya merasa paling marah sama si perempuan yang berdiri nyita ruang trotoar dimana benturan itu terjadi. Karena menghindari nabrak dialah benturan terjadi. Pemandangan klise yang menyebalkan banget di sini; orang ngga peduli bahkan mikir sedikitpun gimana nempatin badannya di ruang publik…jadi kalo ada grup orang jalan berlima di trotoar, umumnya mereka hampir ngga geser ngasih jalan kalo ada orang lain mau lewat dari arah berlawanan. Thoughtless pokoknya! Jadi inget-inget saya dulunya juga gitu gak yah?! Soalnya di Indonesia kurang lebih ya sama. Sedikit aja yang nyadar dan ngasih ruang setara untuk pengguna jalan dari arah berlawanan… simptom masyarakat negara berkembang kali yah..😦

Akhirnya setelah saya berhenti beberapa menit sambil bersakit-sakit, kita pisahan; hubby lanjut ke kantor agen, saya balik pulang. Sampe apartemen rupanya tetangga sebelah pintu kami ada di rumah, sebut saja namanya Asl, karena takut kelingking saya bengkok selamanya akhirnya saya tanya apa dia tahu tempat untuk betulin jari saya. Ternyata dia malah bisa anter ke rumah sakit, perfect! Berangkatlah kami ke RS besar dekat area tinggal, baru renovasi dan mewah.

Saya ngga sempat kepikir bawa ID (paspor), Asl bawa ID-nya tapi ngga tahu apa masih bisa ajukan kartu RS lagi dengan ID yang sama, karena dia sendiri udah punya kartu RS-nya (bentuknya kayak kartu ATM). Kami putusin untuk coba cari tahu disana. Ternyata bisa langsung ajuin kartu itu tanpa ID – logikanya sih harus bisa ya karena kita ngga pernah tau kan kalo ada kejadian darurat orang musti di tolong tapi kebetulan ngga bawa ID.. Kami pilih deposit 100 yuan dulu, sebagai pilihan awal deposit kartunya (tersedia beberapa jumlah pilihan), kalo biaya total kurang tinggal tambah, kalo lebih bisa di tarik lagi begitu selesai periksa. Ngga tahu deh apa obat harus bayar terpisah dari deposit itu.

Ternyata saya di bawa ke bagian Ortopedik sama teman itu. Ortopediknya masih muda, dugaan saya umur sekitar 37-42 an. Dokter cuma sentuh dan pijit kelingking saya di beberapa spot, trus minta kami ambil x-ray. Dia kasih tiket untuk x-ray, 110 yuan. Itu belum biaya-biaya lain nantinya setelah x-ray; tindakan kalo ada, obat kalo ada, dsb entah apa lagi. Kondisi kami saat ini lagi agak ketat; pagi itu juga harus bayar setengah dari jumlah sewa per-tahun sudah hampir bikin tabungan kering. Saya harus akui kami ngga sukses berdisiplin soal tabungan. Dua kepala itu sulit ngatur finansial bareng, terutama saat saya sendiri ngga berpenghasilan.

Akhirnya saya, cancel pengobatan dari RS itu, kami pulang. Asl sempat ajak ke klinik biasa dekat apartemen kami, saya tanya apa itu dokter umum, ia bilang ya. Wah, kalo hemat saya dokter umum ngga akan bisa apalagi berani lakuin apapun kalo itu seputar tulang. Bukan bidangnya. Jadi saya pilih pulang, karena mikir itu hanya akan buang waktu dan energi kami berdua, terutama saat temannya Asl lagi dalam perjalanan ngunjungi Asl dan anaknya yang masih bayi.

Sampe apartemen, tantenya Asl bilang pake koyo sama minyak gosok aja bisa! Wuih, tradisi Indonesia banget tuh, saya ngga mikir langsung pilih itu. Saya minta mereka kasih namanya aja dan pergi sendiri ke apotik (kalo gitu aja saya bisa sepanjang punya nama obatnya jelas, hehe..), cuma ternyata Asl nawarin sedikit maksa untuk ngantar ke apotek terdekat. Akhirnya kami jalan ke apotek dengan dia gendong baby-nya. Jadi deh saya obatin si kelingking bengkok ini pake koyo macam plus minyak gosok cina (atau, semprot tepatnya karena pake botol semprot, instead).

Sampe rumah, habis bersihin kaki dan bungkus-bungkus saya jatuh tidur di sofa. Kebangun sama telponan suami. Setelah bolak balik nelpon, dia akhirnya ngasih kabar nemuin link untuk pengobatan sendiri kasus kelingking saya. Sejak awal sih saya yakin kalo itu cuma pindah posisi (dislocated toe) ketimbang tulang patah/retak (broken toes). Dia barusan sms lagi kalo ada 3 link dia kirim ke email, dan minta saya lakuin step-step nya sesegera mungkin, karena katanya lebih cepat lebih baik.

Ini dia link-link yang suami saya kirim… as much as I’d hate doing/fixing the bone myself, I’m happy to hear that is not a strange incident and is pretty common thing to occur. 

http://www.thetoedoctor.com/broken-toe-symptoms-vs-sprained-toe-symptoms/

http://www.thetoedoctor.com/dislocated-toe/

http://noweightworkout.hubpages.com/hub/How-to-Reset-a-Dislocated-Toe

One thought on “Pengalaman cidera tulang kelingking (dislocated toe) di Cina

Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s